Aset Olahraga di Paser Mangkrak, Pembangunan Terbengkalai

Senin,21 November 2022 07:44WIB

Anggota DPRD Kabupaten Paser, Indra Pardian
Anggota DPRD Kabupaten Paser, Indra Pardian

SIMPUL.MEDIA, Paser – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Paser diminta oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Paser untuk melakukan pembenahan dan penyempurnaan terhadap aset olahraga yang pembangunannya mangkrak dan kondisinya terbengkalai.

Hal itu diungkapkan oleh Anggota DPRD Kabupaten Paser, Indra Pardian, saat menyoroti kondisi Stadion Sepak Bola, di Jalan Kusuma Bangsa, Desa Tepian Batang dan Sirkuit Balap Motor, Desa Tapis yang kedua aset tersebut berlokasi di Kecamatan Tanah Grogot.

Kondisi itu ia sebutkan, berdasarkan laporan Badan Anggaran (Banggar) DPRD Kabupaten Paser terhadap hasil pembahasan Raperda APBD 2023 Kabupaten Paser melalui rapat paripurna yang dilaksanakan pada awal November lalu.

“DPRD Kabupaten Paser meminta kepada Pemkab Paser agar aset-aset tersebut dapat dilakukan pembenahan,” kata Indra yang merupakan Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.

Diketahui, stadion dengan nilai Rp 460 miliar lebih itu, hingga kini tak kunjung tuntas pengerjaannya. Padahal secara kasat mata, bangunan megah yang berdiri diatas lahan seluas 12 hektare itu sudah layak digunakan.

Dibangun sejak 2013 hingga 2015, dengan segala jenis masalahnya. Kondisinya kini mulai rusak pada bagian atap stadion. Beberapa kali kegiatan olahraga pernah dilakulan, namun tak kunjung mendapat perhatian, diduga akibat persoalan anggaran.

Sementara sirkuit yang dibangun sejak 2015 di atas lahan seluas 3 hektare dengan panjang lintasan 1,3 kilometer itu menelan anggaran hingga Rp 12 miliar. Namun hingga kini pengerjaan hanya berupa jalan agregat dan tidak pernah dilanjutkan hingga ditutupi rerumputan.

πΎπ‘’π‘π‘Žπ‘™π‘Ž π·π‘–π‘ π‘π‘œπ‘Ÿπ‘Žπ‘π‘Žπ‘Ÿ πΎπ‘Žπ‘π‘’π‘π‘Žπ‘‘π‘’π‘› π‘ƒπ‘Žπ‘ π‘’π‘Ÿ, π‘€π‘’π‘˜π‘ π‘–π‘›

Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Kabupaten Paser, Muksin, mendukung kelanjutkan pembangunan aset olahraga. Hal itu pastinya berdampak pada upaya Pemkab Paser dalam melakukan pembinaan terhadap atlet.

Namun, lanjut Muksin yang perlu diingat bahwa proses pembangunan berada dibawah naungan Dinas Pekerjaan Umum dan Cipta Karya (DPUTR) Kabupaten Paser dan hingga kini belum pernah ada serah terima kepada OPD yang dipimpinnya untuk dikelola.

“Itu perlu untuk pembinaan atlet dan kami mendukung. Tapi memang sampai sekarang belum ada kami terima, entah kedepan perlu redesain lagi ya itu bukan ranah kami,” kata Muksin. (ng)

BERITA TERKINI

REKOMENDASI